Selasa, 25 Desember 2012

Drama Putri Pinang Masak kel2 @ZapatosX1

Tokoh:
  Narator  [@rmdtsonia]
   Putri Nafisah/Putri Pinang Masak (Ppm) [@NisaAlfathan]
   Sangsungging (Ss) []
   Juru Tepak (T) []
   Juru Payung (P) []
   Sunan (S) []
   Pengawal 1 (Ps1) [@mochamadkemal_]
   Pengawal 2 (Ps2) [@PradiftaAldy]
   Istri pertama (Is1) [@puttriana]
   Istri kedua (Is2) []
   Isti ketiga (Is3) [@rimaayuf]
   Istri keempat (Is4) [@ZinkyeTsubaki]
   Istri kelima (Is5) [@NadiaRFziah_]
   Istri keenam (Is6) [@purpleskyries]
   Istri ketujuh (Is7) [@febydf]
   Is kedelapan (Is8) [@oliviajsmn28]
Di sebuah kerajaan yang damai, terdapatlah seorang putri yang cantik jelita bernama nafisah. Kecantikannya dan kulitnya yang sedikit kemerahan, menjadikan orang-orang memanggilnya Putri Pinang Masak. Banyak sekali lelaki yang jatuh cinta padanya, namun tidak satupun dari mereka yang diterima putri nafisah menjadi suami. Kenapa demikian? Karena banyak lelaki jahat yang tidak tulus cinta padanya, hanya menginginkan kekuasaan kerajaan dan juga menikmati kecantikannya. Putri Pinang Masak hidup untuk menunggu dan menunggu cinta sejatinya, ditemani dengan dayang-dayangnya yakni Juru Tepak dan Juru Payung. Namun ketika ia menemukan cinta sejatinya, takdir berkata lain..
Juru payung mencari juru tepak.
T: (muncul tiba-tiba) Oy Juru payung! Tebak apo yang aku dapet hari ini!?
P: naaah, disini kau retinyo, ngageti bae
T: Tau dak kau, kemaren, aku ditembak 10 cowook belagak!!! aaaah
P: terus? Gue harus gangnam style sambil bilang WOOWW gitu? (sinis)
T: Menurut kau kece dak?! 10 cowok oy!! 10 cowok!! Aah bayangkelah. Apo jangan-jangan kau nih iri ye samo aku?
P: Mahip bae
T: tapi ini kenyataan juru payung, kalu aku tuh lebih cantek daripado kau. Pastinyaaaa  
P: Aish! Diem, diem, diem!! Aku tuh nyari kau bukan nak dengeri bacotan, aku tuh nak ngasih kabar tentang Putri Nafisah!.
T : hah? Emang putrid Nafisah ngapo?
P: akhir-akhir ini putrid tuh murung terus, caknyo dio lagi ado masalah.
T: hah? Ciyus? Miapah?
P: Cungguh dech, miayam. Serius aku nih oydem
T: oh kalu kato wong gaul tuh e, putri tuh lagi G-A-L-AU. Alias galau.
P: aycacam, basing kaulah, me..
*putri pinang masak datang, juru payung dan juru tepak bersembunyi*
Ppm: (menyanyi)
P&T: *dorong-dorongan* *lalu payung juru payung terjatuh*
Ppm: siapo itu?
P&T: anjing….guk guk guk
Ppm: keluarlah kamu beduo tuh, juru tepak dan juru payung! Lagi ngapoi kamu disitu?
T: anu putri, tadi kato si juru payung…… *tepak terdiam gara-gara dicubit juru payung*
P: anu putri, Akhir-akhir ini kami tuh nyingok putri gelisah murung itu.. Kami nih khawatir
Ppm: tidak, aku Cuma ngeraso akan sesuatu yang buruk terjadi samo aku. Aku  jugo merasa umurku semakin tua, dan aku belum mempunyai pedamping.
T: tenang bae putri! putri kan cantik dan cerdas cak aku. Pasti banyak lanang yang terikat dengan kecantikan putri, cak aku kemaren nah hihihi
P: heh, juru tepak! Ado kaco dak kau nih? Jelas-jelas putri tuh lebih cantek daripada kau.
Ppm: sudah sudah! kalian ini dak pernah serius
P&T: maaf nian putri
P: cakmano kalu putri melok kami maen bae? biar dak galau lagi tentang semesteran! Eh maksud aku tentang perasaan putri
Ppm: ah benar jugo
T: sekalian kito ngecengi lanang belagak hehe
P: oydem gatal nih, berentilah, nak muntah be aku
Ppm: sudah, sudah, ayo kita main
Akhirnya Putri Pinang Masak, Juru Payung, dan Juru Tepak bermain di halaman. Tanpa mereka sadari, 2 orang pengawal dari kerajaan sebrang mengintipi mereka
Ps1: (mengendap-endap) wah, banyak nian betino cantek disini. Ay yang sikok itu belagak nian!
Ps2: bener nian! kalu kito kasih tau sunan, pasti honor kito ditambah, secaro kan, sunan tuh paling galak yang cak ini.
Ps1: alamak!! Pinter nian kau ini! Makan apo hahah
Ps2: makan pempek laaah biar pinter!
Ps1: aycacam, tekwan jugo lemak oo
Ps2: baseng kaulah, peh kito lapor ke sunan!
Ps1: peh!
Di kerajaan seberang..
Ps1: (ngos-ngosan) hosh hosh, itu, anu, sunan, hosh kami nak lapor hosh tuan hosh hosh
Ps2: iyo sunan! Anu, hhh, cewek, hosh
S: kamu beduo nih ngapo? Aneh nian. Nganggu aku samo bini aku be, calm down dude!
Ps1: *mengatur nafas* hhh, ado yang nak kulaporke samo tuan, di desa sebrang, ado putri yang belaaagak nak matilah!
Ps2: bener nian!
S: ciyus? Cacam, men cak itu, siapkelah beberapo barang, nak kupinang dio men dio tuh memang cantek nian yang cak kau omongke
Is1: whaaaaaaaaaaaaat? Kau nak bebini lagi?! Oydem kau nih bebs, listrik kemaren be belom dibayar, mobel maseh kredit
Is2 : yakwa kaaak, dedek nih nak kakak tulaah, mentau kakak cak ini, dem cak butiran debu dedek nich.. cekit-cekit uy.
Is3: mentau tuh! Dasar playboy cap kabel kere lah kau ini, sakitlah hati beta awak madu kak. lemak men rai bagus, ini, cak berok be kebagusan..
Is 4: astaghfirullah akhi, ana pernah dengar dalam QS. Al-Hujurat ayat 13 Allah berfirman, “Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki-laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling mengenal”, nah men kasus akhi nih mencak seorang laki-laki dan beribu perempuan, subhanallah, walahmdulillah, wallahuakbar, laailahaillallah..
Is5 : ado niaaaan. Kukasih upil ini gek kau..
Is6: Karena wanita ingin di mengerti, Lewat tutur lembut dan laku agung, karena  wanita  ingin  di mengerti, Manjakan dia dengan kasih sayang..
Is7: dimano perasaan kau sebagai cowok akang! Betino nih bukannyo kau kiro boneka, yang pacak kau beli, terus kau maen-maenken, kau pehape ken, kau jadiken kami galau, terus kau buang cak sampah, huh!
Is8: bener nian!! Move on saroo, bukannyo mudah..                                   
S: alamaak, ngapo bidadari-bidadari cantik jadi marah-marah cetar membahana ini? Tenang sayangku, bebebku, princessku, cintaku, kasihku, manisku, pahitku, upilku, you’re the one in my heart. And you’re the one in my soul. Girls I love, I need you, I heart youu~
Istri-istri: preeeeeet
Diam-diam, istri 1 dan istri 2 mencari putri nafisah karena tidak ingin dimadu lagi.
Is2: Mano yang namonyo Puti Nafisah?
T: siapo kau?
P: apodio kendak kau disini?
Is1: Seluu, kami kesini baek-baek
Ppm: tenanglah kamu beduo, caknyo dio gadis baek-baek. Terus, tolong jelasi dari awal ado rasan apo kamu beduo kesini?
Is2: aku Cuma nak ngasih tau kalu putri nafisah harus cepet pegi dari sini.
P: hah?? Nak ngelawak kau nih?
 T: ha-ha-ha, bebener be oo, putri kami yang anggun ini pacak diusir samo kamu bedua nih.
Is1: aku besumpah, aku adalah istri pertama dari sunan yang hidung belang.
Is2: dan aku istri keduanya. Dio tuh punyo banyak bini.
Is1: Dan sekarang dio bakal ngejadiken kau istrinyo! Kau harus pergi!
Ppm: tidak! Aku dak akan pergi. Aku akan menyelamatkan diri aku dan gadis-gadis di desa ini dari buaya darat itu.
Is2: yoo baseng kaulah. Yang jelas, kami lah ngingetken kau.  Kau harus waspada, sunan tuh dak bakal berenti sebelum dio dapetken apo yang dio galak. Dio bakal menghalalkan segalo caro. Rawrr..
Akhirnya istri pertama dan kedua sunan pulang..
T: cak mano ini putri?
Ppm: aku punyo ide.
P: apo itu puri?
Akhirnya, Putri Pinang Masak melancarkan idenya untuk membuatnya terlihat jelek akan parasnya di hadapan sang Sunan. Ia memasak buah pinang dan menjadi air kehitaman, lalu menggunakannya pada sekujur tubuh sehingga parasnya yang cantik itu lenyap seketika.
Keesokan harinya, sunan datang untuk meminang putri pinang masak
S: hallowww wanita cantik, saya sunan terganteng dari desa seberang ingin bertemu dengan puteri pinang masak yang terkenal dengan parasnya yang cantik.
T: wihhh lumayan ganteng oy sunan ini!
P: hush! Kau nih inget-inget! Dia tuh punyo banyak bini!
T: oh iyo e! is meluat aku
P: apakah anda yakin ingin bertemu putri kami, tuan?
S: of courseee, bukan hanya ingin bertemu. Aku juga ingin meminangnya.
T: baiklah kalo begitu
Akhirnya, Putri Pinang Masak keluar dengan kulit hitamnya..
S: hah?? Kau kah?
Ppm: iya, ini aku. Kenapa? terkejut?
S: dasar kau…..penipu! kubunuh kau!!
Lalu, Putri Pinang Masak pun berlari ke hutan dikejar oleh Sunan. Saat berlari, Putri menabrak seorang lelaki dengan tidak sengaja.
Ppm: tolong aku!
Ss: ngapo? Ado apo emang?
Ppm: sunan ingin membunuhku, tolong!!
S: Oy bangsat! Tunggu kau penipu!!
Ss: siapo kau?? Pengecut ini! Berani Cuma samo betino! Banci apo kau hah?!
S: dak usah melok-melok kau e! minggir dak kau?! Mendak tuh kusikat nian kau nih
Ss : silakan bae, men kau pacak!
(sunan dan sangsungging pun berkelahi dan akhirnya Sunan pun kalah dan kabur)
Ss: Sekarang kau sudah aman. Siapa namamu kalu aku boleh tau?
Ppm: namaku putri nafisah.
Ss:  (menyanyi lagu sempurna) hm, namo aku Sangsungging.
Ppm: jadi apo kau penduduk sini?
Ss: oh bukan, aku penduduk desa sebrang. Aku kesini Cuma nak berburu. Maaf ye aku nabrak kau tadi
Ppm: aku tidak apa-apa. Bagaimana denganmu? Oh kau terluka! Mari kita singgah ke kerajaanku dan obati lukamu.
Ss: baiklah.
Semenjak itu, puteri dan sangsungging selalu bertemu. Munculah benih-benih cinta di antara mereka. Akhirnya, Puteri menemukan pria yang dia cari selama ini. Sangsungging adalah pria yang baik, dia melihat puteri Nafisah apa adanya. Setelah itu mereka berencana untuk menikah. Tapi manusia hanya bisa berencana dan tuhan yang memutuskan. Puteri Nafisah terkena penyakit, dan semakin hari penyakitnya semakin parah.
P: putri kau dak apo-apo?
Ppm: uhuk, uhuk, uhuk
P: tepak! Cepat kau cari sangsungging!
T: t…tapi…
P: cepat tepak! Putri bertahanlah, sebentar lagi sangsungging akan datang.
Ppm: sepertinya, uhuk, ajalku sudah tiba
P: putri jangan berbicara seperti itu…
(tepak menemui sangsungging)
T: tuan, cepat! Putri nafisah sekarat!
Ss: maksud kau apodio tepak? Kau jangan maen-maen!
T: idak oy ganteng! Aku nih serius, dan dio nak ketemu samo tuan! Cepat tuan!
Ppm: ajalku memang sudah tiba. Aku bersumpah supayo anak cucu kaum ku agek dak punyo paras cantik cak aku, karena kecantikan itu cuma akan membawa kesengsaraan.
Ss: Nafisah!?? Jangan pergi!!! Ngapo kau cak ini?? (Sangsunggisng menemui Nafisah)
Ppm: Maafkan aku, tapi aku tidak bisa…
Akhirnya, Putri Nafisah meninggal dunia dengan mengatakan sumpahnya bahwa tidak akan ada lagi wanita yang paras kecantikannya seperti Putri Nafisah karena hanya akan membawa kesengsaraan. Lalu, kerajaan pun dipimpin oleh Sangsungging. Semenjak itu, di kampung itu tidak ada lagi yang wanita yang kecantikannya melebihi kecantikan Putri Nafisah.

2 komentar: